Perangi Scammer

#BewareOfScams

Bersama-sama Menentang Scammer: Satu Langkah Hebat Demi Keselamatan Digital!

Ketahui Lagi

Malaysia telah mengalami peningkatan ketara dalam kes penipuan dalam talian sejak dua tahun lalu. Antara 2020 dan 2022, jumlah aduan berkaitan penipuan meningkat sebanyak 100%. Ketahui cara mengesan penipuan supaya anda #BewareOfScams

Jenis-jenis SCAM di Malaysia

Sindiket yang menawarkan bantuan kepada anda untuk mengeluarkan wang lebih awal daripada simpanan KWSP anda, tetapi dengan bayaran. Untuk mengeluarkan baki anda, mereka akan menyerahkan dokumen yang dipalsukan bagi pihak anda.

Panggilan sama ada daripada pegawai polis, pegawai Bank Negara, atau pegawai kastam Malaysia dengan alasan sama ada maklumat peribadi anda dikompromi, atau bahawa anda mempunyai pakej tidak dituntut yang mengandungi maklumat sensitif.

Dalam penipuan ini, anda perlu membuat bayaran pendahuluan untuk “yuran pemprosesan”. Seperti kami di Kredit Rakyat, pembiayaan kami tidak meminta sebarang bayaran pendahuluan – ia adalah 100% percuma. Pemberi pinjaman wang haram akan mengabaikan aspek penting apabila menawarkan seseorang pinjaman, seperti sejarah kredit seseorang, dan menawarkan tawaran tawaran masa terhad.

Pernah menerima mesej teks yang menawarkan anda pekerjaan? Bekerja dari rumah dengan pampasan yang besar – hampir terlalu bagus untuk menjadi kenyataan? Luangkan masa untuk bertanya dari mana sumber ini datang dan mengapa mereka tidak menghantar e-mel kepada anda dengan betul jika ia sah.

Seperti kebanyakan penipuan, mereka akan menghubungi anda melalui SMS atau panggilan telefon yang mendakwa bahawa anda mempunyai hadiah untuk dikumpul atau akaun anda telah ditipu. Berhati-hati dengan maklumat yang anda keluarkan! Sama ada Kata Laluan Satu Kali (OTP), Kod Dibenarkan Transaksi (TAC), sentiasa simpan kod kebenaran anda untuk diri sendiri.

Cara untuk atasi diri dari terkena jenayah scammer

Tips Kredit dari Sumberilmiah

Cara untuk mengelakkan scammer yang paling asas dan mudah adalah dengan tidak mendedahkan maklumat peribadi anda di internet. Ini termasuk di laman sosial, forum, ruangan komen, aplikasi perbualan (chat messenger) dan lain-lain.

Antara maklumat peribadi yang tidak seharusnya dikongsikan adalah nama penuh, alamat kediaman, nombor kad pengenalan, nombor telefon atau plat kenderaan dan lain-lain. Ini membolehkan penipu mencuri identiti anda dan menyamar untuk melakukan perbuatan yang tidak bermoral seperti memohon pinjaman atau sebarang aktiviti jenayah.

Sekiranya anda adalah seorang peniaga online dan harus berkongsi nombor telefon untuk tujuan perniagaan, sila gunakan nombor telefon yang berasingan. Dan untuk tujuan keselamatan, sila pastikan nombor tersebut didaftakan menggunakan nama perniagaan anda berbanding nama peribadi anda.

Selain itu, jika anda seorang yang aktif di internet, sila elakkan dari mendaftar di laman web menggunakan maklumat peribadi anda. Sila gunakan email yang berasingan dari email utama anda dan letakkan maklumat peribadi anda sekurang yang mungkin.

Walaupun kewujudan internet sedikit sebanyak telah menyumbang kepada peningkatan kes penipuan atau scam, namun, ia juga dapat membantu anda. Salah satu cara untuk mengelakkan scammer dengan mudah dan berkesan adalah dengan menggunakan aplikasi telefon.

Terdapat pelbagai aplikasi yang dapat membantu anda mengesan scammer secara real-time. Di mana anda akan mendapat butiran mengenai pemanggil setiap kali anda menerima panggilan dari nombor yang tidak dikenali.

Butiran pemanggil ini adalah berdasarkan laporan yang dibuat oleh jutaan pengguna melalui aplikasi berkenaan. Anda juga boleh membuat laporan dan menyumbang kepada komuniti untuk membantu pengguna lain jika anda pernah dihubungi oleh scammer sebelum ini.

Antara aplikasi yang paling popular untuk mengesan scammer adalah Truecaller, WhoscallCallAppEyeconHiya, dan CallerID. Selain itu, anda juga boleh menggunakan aplikasi Check Scammers CCID yang dibangunkan oleh Polis Diraja Malaysia.

Salah satu cara tertua dan paling klasik yang digunakan oleh scammer untuk menipu adalah melalui pautan email. Di mana scammer menghantar email menggunakan subjek yang boleh menarik perhatian mangsa dengan mudah.

Sebagai contoh, menyatakan mangsa telah memenangi hadiah, atau menyamar sebagai pegawai kerajaan, agen kutipan hutang dan lain-lain. Mangsa yang teruja dengan hadiah yang dimenangi atau yang ditakutkan dengan tindakan mahkamah kemudiannya menghubungi penipu terbabit.

Dan tanpa sedar mangsa mendedahkan butiran peribadi seperti maklumat perbankan, PIN, kad kredit dan lain-lain kepada scammer sehingga mengakibatkan kerugian mencecah ribuan ringgit.

Selain itu, pautan di email juga boleh menghantar mangsa ke laman web palsu yang menyerupai laman web rasmi seperti Facebook atau perbankan atas talian seperti Maybank2u dan sebagainya. Mangsa kemudiannya tanpa sedar memasukkan butiran di laman web palsu tersebut dan seterusnya sampai ke tangan scammer terbabit.

Teknik popular ini dikenali sebagai teknik phishing. Ia merupakan teknik yang efisyen, mudah untuk dilaksanakan serta memerlukan kos yang sangat rendah.

Oleh itu, anda dinasihatkan supaya sentiasa memastikan anda berada di laman web yang sebenar dengan melihat nama domain di bar URL sebelum anda log masuk.

Dengan adanya platfom membeli-belah atas talian seperti Shopee, Lazada dan lain-lain amat membantu jika anda mempunyai gaya hidup yang sibuk. Pelbagai barangan keperluan boleh dibeli dengan mudah pada bila-bila masa tanpa perlu keluar dari rumah.

Namun, platform ini juga tidak terlepas daripada menjadi sasaran untuk para penipu mencari mangsa. Sebagai contoh, kerap terjadi barangan yang dibeli dan diterima ternyata berlainan dari yang diiklankan. Atau penjual menghilangkan diri selepas bayaran dibuat.

Untuk mengelakkan perkara tersebut berlaku, anda dinasihatkan supaya menyemak review terlebih dahulu. Dengan membuat perbandingan rating dan semakan review, memudahkan anda untuk membuat pilihan yang lebih bijak berdasarkan pengalaman pembeli terdahulu.

Anda juga dapat membantu komuniti dengan meninggalkan maklum balas mengenai pengalaman pembelian anda. Ini dapat membantu pembeli lain untuk berurusan dengan penjual yang lebih baik dan sesuai dan mengelakkan mereka dari ditipu.

Namun harus diingat bahawa bukan semua review itu adalah 100% asli dan ditulis oleh pembeli yang sebenar. Sesetengah review itu berkemungkinan adalah palsu dan ditulis oleh penjual terbabit menggunakan nama yang berlainan untuk menaikkan rating mereka.

Sebelum anda membuat pembayaran, dapatkan maklumat sebanyak mungkin mengenai penjual. Kerana seorang penjual yang baik akan bersikap telus dan tidak akan menyembunyikan sebarang maklumat perniagaan dari pelanggan mereka.

Ketahui mengenai reputasi penjual anda sebelum ini dengan lebih lanjut melalui media sosial atau platform yang lain. Dapatkan maklumat seperti nama dan nombor pendaftaran syarikat atau perniagaan, alamat dan nombor telefon pejabat, serta maklumat penting yang lain.

Cuba elakkan dari membuat pembayaran ke atas nama individu berbanding nama syarikat atau perniagaan. Dan jika anda mendapati sesuatu yang mencurigakan, hentikan dari membuat bayaran serta-merta!

Selepas anda membuat bayaran, sila simpan resit dan juga tangkapan skrin perbualan anda dengan penjual sepanjang urusan sebagai langkah berjaga-jaga. Dan jangan lupa untuk menyemak status penghantaran barangan pembelian anda dari masa ke semasa.

Selain daripada cara-cara di atas, anda juga boleh menyemak terus secara online untuk mengetahui sama ada penjual yang anda berurusan pernah memiliki sejarah atau tidak.

Campaign : #BEWAREOFSCAMS

Sumber : Instagram Kredit Rakyat